Profil Santosa Doellah, Pendiri dan Pemilik Batik Danar Hadi Meninggal karena Covid-19

Dalam artikel ini terdapat profil singkat Santosa Doellah. Santosa Doellah merupakan pendiri sekaligus pemilik Batik Danar Hadi. Dikutip dari , Santosa Doellah dikabarkan meninggal dunia di RS Indriyati Solo, pada Senin (2/8/2021) pukul 18.00 WIB.

Santosa meninggal pada usia 79 tahun karena Covid 19. "Beliau dirawat di ruang ICU rumah sakit Indriyati," katanya. "Dengan diagnosa Covid 19," imbuhnya.

Soemartono mengungkapkan sempat menghubungi istri dari Santosa sesaat sebelum dirinya wafat. "Saya sempat menghubungi ibu Danar Hadi menanyakan kondisi beliau," jelasnya. "Sempat pulang sebentar ke rumah, namun kembali lagi rumah sakit karena Covid 19nya kembali parah," tuturnya.

Santosa Doellah lahir pada 7 Desember 1941. Santosa Doellah merupakan anak kelima dari 10 bersaudara. Dikutip dari , Santosa Doellah merupakan anak dari pasangan Dr Doellah dan Hj Fatimah Wongsodinomo.

Santosa Doellah ternyata masih terhitung keluarga dengan sang istri, Danarsih. Santosa Doellah dibesarkan oleh keluarga yang juga sudah menggeluti perbatikan. Ibu Santosa Doellah, wafat umur yang masih sangat muda.

Santosa kemudian dibesarkan oleh kakeknya, Raden Wongsodinomo. Raden Wongsodinomo merupakan seorang saudagar batik yang cukup terpandang di Surakarta. Sejak tahun 1937, Raden Wongsodinomo merupakan salah satu orang yang aktif membentuk koperasi untuk para pembatik.

Maka dari itu, Santosa Doellah tumbuh di antara para pembatik. Di bawah didikan sang kakek, Santosa Doellah mulai mempelajari banyak hal mengenai batik. Mulai dari ragam hias, proses, dan teknik untuk menghasilkan selembar kain adiluhung untuk keraton hingga kain batik sudagaran berkualitas.

Santosa mengenyam pendidikan di Universitas Padjadjaran, Fakultas Ekonomi. Saat kuliah, batik bisa dibilang menjadi gangguan utamanya. Karena Santosa Doellah, juga sibuk berjualan batik sambil membangun jejaring usahanya di tengah perkuliahannya.

Setelah lulus sebagai seorang Sarjana Ekonomi, Santosa kembali ke Solo dan memutuskan untuk tetap berkecimpung di dunia batik. Tahun 1967, Santosa menikah dengan Danarsih. Kecintaan pasangan baru ini pada batik menjadikan mereka “bulat” untuk menghidupi keluarga melalui usaha batik.

Kondisi Surakarta pada saat itu untuk batik bisa dibilang baru merangkak lagi setelah peristiwa 1965. Tetapi, mereka yakin dengan modal kecintaan, percaya diri, jejaring usaha yang luas, kualitas produk yang baik, dan kerja keras maka usaha mereka pasti bisa berjalan baik. Nama Danar Hadi dijadikan merek dagang, mengambil dari nama Danarsih dan ayahnya, Hadiprijono.

Dari pernikahannya dengan Danarsih, Santosa Doellah dikaruniai empat orang anak yang semuanya terjun mendukung usaha keluarga. Berikut ini nama keempat anak Santosa Doellah dengan Danarsih: Dian Kusuma Hadi

Dewanto Kusuma Wibowo Alm. Diah Kusuma Sari Santosa Diana Kusuma Dewati

Dikutip dari sumber yang sama, Danar Hadi merupakan sebuah perusahaan yang berdiri pada 1967. Tahun itu industri batik di Solo baru merangkak setelah periode 1965. Walaupun kondisi perbatikan tidak terlalu kondusif, tetapi pasangan baru Santosa Doellah dan Danarsih Hadiprijono tetap memutuskan untuk memulai usaha batik di tahun tersebut. Keputusan untuk mengeluarkan merek “Danar Hadi” tidak diambil dengan gegabah, melainkan suatu keputusan yang merujuk pada pengalaman usaha batik keluarga selama beberapa generasi di Surakarta.

Artikel ini merupakan bagian dari KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Lifestyle

Mengulas perbandingan produk Nine ten dibanding Merk lain

Nine ten merupakan salah satu brand populer untuk produk kelengkapan olahraga. Tidak hanya sepatu saja produk unggulannya, karena masih banyak produk-produk terbaik lainnya. Merk lain yang memiliki kelengkapan produk yang sama berbeda kualitas dan harganya. Nineten justru lebih unggul dibandingkan produk merek lain tersebut. untuk memahami lebih jelas, berikut ulasan perbandingannya, antara lain : 1. […]

Read More
Lifestyle

Beberapa Hal yang Diperhatikan Saat Membeli Shower Column Set

Shower column set bisa dijadikan pilihan yang tepat ketika ingin menghadirkan shower dengan satu set lengkap di kamar mandi. Kehadiran shower column set ini bisa membuat kamar mandi tampak lebih praktis untuk digunakan dan tentunya bisa mengefisienkan banyak hal. Shower column set ini biasanya memiliki tiang yang dijadikan sebagai satu kesatuan dengan shower. Bentuknya yang […]

Read More
Lifestyle

Pemakaian Big Data dalam Kehidupan Sehari-Hari

Zaman sudah serba digital, sebuah informasi merupakan aset penting untuk mengambil keputusan. Adanya big data sangat diperlukan, apalagi jika digunakan untuk sebuah bisnis. Bukan hanya untuk berbisnis saja, sebuah informasi dipakai untuk kepentingan pribadi dalam mengambil keputusan yang besar.    Contoh Pemakaian Big Data Tidak  perlu jauh sampai ke perpustakaan untuk mencari sumber informasi, karena […]

Read More